Konsultasi

Halaman ini saya sediakan khusus untuk saling berbagi informasi tentang dunia sel surya maupun energi surya pada umumnya. Mengingat fasilitas “Comment” saya rasakan kurang mampu memfasilitasi banyaknya respon terhadap Blog ini, maka saya mencoba untuk membuat kolom “Konsultasi”.

Saya pribadi akan sangat berbahagia menerima pertanyaan terkait dengan sel surya baik dari sisi teknologi maupun aplikasinya, masukan ataupun curah gagasan demi meretas jalan penelitian, pengembangan, pemanfaatan dan industrialisasi sel surya di Indonesia. Saya sangat yakin bahwa penelitian dan industrialisasi sel surya di Indonesia merupakan sebuah keniscayaan di masa depan.

115 responses to “Konsultasi

  1. Mas salam kenal, btw udah pernah mengamati behaviour Indium metal setelah di sputter belum? kalo udah boleh donk di share pengalamannya. makasih.

    Salam Mas Bismo….

    Untuk spesifik Indiumnya sih pernah, namun tidak bertujuan untuk melihat karakterisasi Indium film-nya, namun sebegai bahan untuk membuat CuInSe2 film.
    Karakteristiknya ya sama dengan metal lain jika di sputter. Struktur filmnya seperti kolom=kolom (columnar structure), kecepatan deposisinya cukup tinggi karena ia metal. Waktu itu saya gunakan target Indium metal dengan kemurnian 99.9 %.
    Namun perlu diingat, Indium itu lunak, jadi musti hati hati jika bermain pada seposisi dengan temperatur tinggi >300C. Kemudian Indium itu mahal…

  2. joko suryo

    halo mas …. alat nya apa udah ada di indonesia!
    n jika dibandingkan dengan sumber energi laennya, yang paling hemat dan menguntung kan yang mana ya……..

    Alat apa Mas Joko? Alat ntuk membuat sel surya?

    Kalau itu yang dimaksud, untuk skala penelitian di laboratorium (universitas, lembaga penelitian) sih sudah ada kayaknya. Ini dapat dibuktikan dari hasil-hasil penelitian yang dipublikasikan oleh institusi tersebut.
    Namun untuk pembuatan skala besar atau komersil, seingat saya baru ada PT LEN (Lembaga E…. Negara (?) mohon konfirmasi) yakni BUMN yg memproduksi assembly sel surya jenis silikon.

    Sel surya jenis lain (ada setidaknya 9 jenis sel surya selain sel surya jenis silikon) belum ada pabriknya. Indonesia sendiri belum mempunyai pabrik sel surya, hanya pabrik assembly-nya saya yg merakit komponen-komponen sel surya spt PT LEN tsb.

    Mengenai energi yang paling menguntungkan, mgkn akan saya bahas secara detail di dalam sebuah artikel… Bnyk sekali aspek-nya.

  3. qonita

    Assalamualaikum…
    Ba’da tahmid wa shalawat,
    Sharing ide ya Pak…DSSC ini untuk mengkonversi cahaya matahari menjadi listrik tidak hanya mengandalkan dye saja.Tapi juga thin film dan substrate yang tepat.Mungkin dengan perpaduan yang tepat dari ketiganya(dengan elektrolit juga?) efisiensi dari DSSC ini bisa ditingkatkan.Bagaimana Pak?
    Wassalam…

    Salam…

    Sepanjang pengetahuan saya, pada prinsipnya, kalau melihat fenomena photochemical cell, yakni kita bisa membuat thin film sbg solar absorber (working electrode) dengan counter electrode berupa Platinum, mgkn dengan elektrolit yg pas, sel ini bisa jalan selain mengandalkan dyenya. DSSC itu ya kunci sekaligus pintu keluar mencari sel surya yg lebih murah. Namun, krn ada elektrolit dan larutan dyenya, sampe saat ini, kestabilan dan efisiensi sel masih relatif kecil dibandingkan dengan sel jenis lain. Ya, tentu saja, titik inilah yg menjadi salah satu bahan penelitian yg paling penting dlm DSSC.

    Sukses di sana.

  4. qonita

    Thanks a lot
    Sukses buat Anda juga

  5. Assalamu’alaikum wr.wb.

    ba’da tahmid dan salam

    mas adhi yang di rahmati Allah SWT. saya reporter dari Majalah Pabelan Lembaga Pers mahasiswa Pabelan, Universitas Muhammadiyyah Surakarta. meminta kesediaan mas adi untuk dapat menjawab beberapa pertanyaan yang berkaitan dengan sel surya yang akan kami muat dalam rubrikasi kami.

    1. seberapa besar potensi yang dimiliki oleh negara kit auntuk mengembangkan teknologi sell surya untuk kebutuhan skala rumahtangga?

    2. untuk dapat beroperasi, sarana pendukung apa saja yang dibutuhkan? rangkaian dan cara kerjanya bagaimana?

    3. berapa kalkulasi biaya yang dibutuhkan untuk kesemuanya itu?

    4. dalam hal perawatan, apa saja yang perlu diperhatikan?

    mungkin ini pertanyaan dari kami, besar harapan kami untuk mendapatkan bantuan dari mas.

    atas kesediaannya kami haturkan banyak-banyak terima kasih.
    Jazakallah khairul jaza’

    wassalamu’alaikum wr.wb.

    Wa’alaikumsalam Mas Agung di Solo. Kagum juga ada pers mahasiswa yang melirik bidang teknologi sbg salah satu bahan beritanya. Sukses selalu …

    Mgkn saya coba sedikit rangkum apa yang saya ketahui.

    1. Jika yg dimaksud potensi ialah potensi teknis, maka mgkn perlu diperhatikan sbb; sinar matahari yg jatuh ke bumi rata2 memiliki energi sebesar 4000 watt.hour/m2 atau 4 kWh/m2.
    Artinya, dalam setiap meter persegi, permukaan bumi mendapat energi setara dengan 4000 watt dalam setiap jamnya pada saat matahari berada di titik tertingginya (siang hari misalnya). Nilai ini sebenarnya meruapkan rata2 karena energi tsb tidak sebesar itu di kala pagi maupun sore hari. Di daerah NTB dan NTT, nilai energi matahari yg diterima di permukaannya lebih besar dari energi rata-rata tsb. Jika kita memiliki sel surya dengan efisiensi sekedar 10% saja, maka setiap m2 sel surya akan mengkonversi energi matahri menjadi sekita 400 Watt dalam setiap jam-nya per hari-nya.
    Dengan letak Indonesia yang di katulistiwa yang bermandikan sinar matahari sepanjang tahun, maka potensi tsb sebenarnya sudah terlihat cukup jelas.

    Potensi berikutnya justru ada pada kelemahan infrastruktur kelistrikan (jaringan listrik, keberadaan pembangkit listrik konvensional, letak geografis dll…). Sebagai contoh, akibat dari kurangnya distribusi jaringan listrik di pulau Jawa dengan pulau -misal- Kalimantan, Sulawesi dll, maka tingkat rumah yang telah dialiri oleh listrik baru mencapai 50% (referensi bisa di lihat di salah satu tulisan di Blog ttg “menanti program insentif pemerintah dalam memasyarakatkan sel surya”). hal ini disebabkan oleh jauhnya pembangkit listrik yang ada sekaligus terhalangnya sebuah pulau oleh pegunungan atau lautan. Sel surya sudah sejak dulu ditetapkan sebagai sumber energi terbaik untuk mengatasi persoalan keterpencilan sebuah daerah dalam memperoleh listrik. Jadi, ini dapat dikategorikan sebagai sebuah potensi untuk negara kita mengembangkan sel surya.

    2. Sarana yg perlu ialah sel surya dan Balance of System (BOS). BOS ini termasuk inverter yg merubah arus DC output sel surya menjadi arus AC yg dipakai di rumah tangga. Kemudian, baterei untuk menyimpan listrik buat digunakan di malam hari, Mgkn ada bnyk varian BOS ini, namun pada prinsipnya cukup dua itu.

    3. Sel surya sampai saat ini masih terbilang mahal jika belum mendapat insentif (subsidi dsb). Saat ini harga sel surya lengkap dengan BOS-nya ialah US$ 8-10/watt.
    Jika membeli panel atau sel surya berkapasitas 100 Watt, maka perlu menganggarkan uang sebesar US$ 800. Beberapa ulasan ttg rincian harga sel surya dapat dilihat di artikel “Menakar Harga Sel Surya” di Blog ini pula.

    4. Untuk perawatan, panel surya perlu di cek kebersiohan permukaannya. Baterei perlu diganti jika seudah berumur pakai di atas 4 tahun (rata-rata). Dan komponen lain cukup sekedar menceknya saja. Umur pakai sel surya biasanya di atas 20 tahun dengan tingkat degradasi sekitar 10-15%. Pengalaman saya tinggal di rumah bertenagakan sel surya, selama 1 tahun tinggal, tidak ada masalah apa apa selain pengecekan rutin.

    Saya yakin masih bnyk yg dapat didiskusikan di sini. Terima kasih pula dah memebrikan kesempatan untuk ‘wawancara’ online ini …🙂

    Billahi fii sabilihaq fastabiqul khairat

  6. ciwid

    Assalamu’alaikum Wr Wb,
    bukan dalam rangka konsultasi niy Kak,
    saya mau mengapresiasi blog yang unik ini tapi nda tau dimana..
    hehe.. 😉
    ya beginilah kalo ilmuwan yang mantan wartawan… atau masih ya..?
    jarang sekali ilmuwan kita yang mampu mengungkapkan bahasa ilmiah menjadi bahasa yang renyah dan penuh gizi..
    Yang ada juga wartawan yang mencoba menuliskan hal-hal ilmiah seperti iptek populer di kompas atau JP, tapi tetep.. gregetnya kurang, untuk konsumsi mahasiswa yang calon ilmuwan ato mereka yang sudah jadi ilmuwan ya jelas nda cukup…
    Yang jelas, blog ini pun oke juga dibaca non ilmuwan, lumayan nyambung-lah, bahasanya padat tapi sederhana,
    Bravo Kak Adhi,
    Keep on fightin’!

    OK Bu Wid…

    Saya sangat mengapresiasi ‘award’ ini.
    Ini cuma latihan menulis ilmiah populer… dan yang namanya latihan sering jatuh bangun untuk menjaga konsistensi aliran tulisan ke sini.

    Well, mgkn jika Ibu membuat sebuah blog khusus ttg spesialisasi ilmu yg tengah diselami kayaknya bakal berharga…. lumayan khan, biar ilmu dan teknologi itu tidak terkesan menjejak tanah dan tidak ‘menyundul langit’…

  7. Assalamu alaykum, wr. wb,

    Semoga yang telah diberikan dan dilakoni bisa menjadi Ladang Amal buat mas Adhie, amien. Krn menurut sy aplikasi PV adalah wujud syukur kita pd Ilahi Rabbi.
    Mohon info lanjut seputar perkembangan Aplikasi PV Surya, krn sy ingin sosialisasi dan diseminasi di Balikpapan sekitar. Vivat Energi Terbarukan.

    Wassalam,

    Ekaputra

    Wa’alaikumsalam wr wb Mas Eka di Balikpapan

    Bahagia sekali jika tulisan tulisan kecil saya membawa menfaat untuk rekan-rekan di Balikpapan.

    Sebenarnya saya punya satu calon tulisan mengenai aplikasi sel surya sebagai penerangan desa atau “rural electrification”,
    sayangnya saya masih blm memiliki waktu luang untuk menuliskannya.

    Mudah2an artikel2 yg ada bisa bermanfaat untuk Mas Eka…

    Salam dari Korea…..

  8. Ekaputra

    Assalamu alaikum wr wb …..Semoga mas Adhi lancar-lancar aja studi dan riset-nya di negeri Ginseng ..amin. Mo nanya? Apa betul pasir kwarsa dg kandungan SiO2 bisa buat bahn baku silicon?Krn kbtulan di sekitar daerah sy ada jenis pasir tsb. Mohon acuan dan arahannya, terima kasih.

    Salam …

    Maaf baru balas, karena saya ada kesibukan yang menyita tenaga.
    Semoga webnya jg bnyk memberi kontribusi Pak.. saya lihat Blog/Web bapak Eka juga.
    SiO2 secara umum memang sebagai bahan utama penambangan Silikon. Hampir semua bagian bumi kita mengandung Silikon krn memang Silikon merupakan elemen terbanyak di kulit bumi setelah Oksigen.

    Namun perlu saya infokan, pembuatan silikon untuk sel surya itu sama dengan pembuatan silikon untuk semikonduktor. Silikon yang dimurnikan dari SiO2 ini musti murni dengan kadar kemurnian 99,99999999%. Dan biaya untuk pengubahan menjadi Si ini bukan hal yang mudah, dan murah. Sebagai banyangan, untuk mengurai SiO2 menjadi Si, musti direaksikan atau dilelehkan pada suhu di atas 1500 derajat Celcius sebelum dapat diambil Silikon nya. Kemudian, silikon hasil tahap ini dimurnikan kembali sehingga memenuhi kadar kemurnian spt di atas. Ini dipelajari di dalam bidang ilmu pertambangan atau metalurgi.

    Jadi meski di negara kita bnyk SiO2 (dan juga di negara2 lain), teknologi dan dana investasi untuk industri Silikon sebagai bahan dasar semikonduktor atau sel surya tidak sembarangan dapat dimiliki oleh sebuah negara. Dan bukan pula merupakan sebuah teknologi padat karya atau teknologi yang ‘merakyat’…

    Ini yang agaknya masih salah dimengerti oleh masyakarakat kita bahwa membuat sel surya jenis silikon itu murah dan mudah. Jika yg dimaksud dengan assembly sel surya, itu mgkn memang murah, krn bahan baku silikonnya di impor. Namun jika ingin membuat bahan baku silikonnya, butuh investasi yang luar biasa.. ibaratnya membangun sebuah pabrik baja. Sbrnarnya ini yang kita harapkan dari pemerintah dan investor kita.

    Mudah2an dapat dimaklumi.

    Salam🙂

    • benar bgt pak,untuk silikon memang unggul dari segi efisiensi tapi kalah dari segi teknik pembuatan dan harga untuk proses menuju sel surya. saya lebih memilih pengembangan sel surya organik untuk energi terbarukan masa depan karena proses pembuatannya yang ramah lingkungan juga biaya yang dikeluarkan lebih murah dari dari pada sel surya silikon, tapi efisiensi memang masih kalah jika dibandingkan dengan sel surya silikon.
      maaf saya sok tau…..

  9. Assalamualaikum wr. wb.
    mau nanya nih, saya mau tahu tentang recharge battery controller-nya? gimana nih? ada yang tahu?
    sirkuitnya?

  10. fahmie

    mas, saya fahmi dari dpartemen fisika UNS solo.masih mahasiswa baru, jadi masih newbie. heee..
    ada yang mau ditanyakan, klo pembangkit dari senergi surya kan mahal, tapi apakah energi output nya konstant?
    berhubung sinar matahari yang datang gak bisa konstan..
    terus, bagaimana rumus/formula energi nya?

    apa bisa energi surya ini dimanfaatkan untuk desalination?
    karena desalination plant kan biasanya ada di shore,yang biasanya suhunya panas banget..

    klo bisa, dijawab di emailku di sandrock_forsaken@yahoo.co.id

    makasih mas..

    Salam Mas Fahmi di Solo.

    Meski freshmen, tapi pertanyaannya lumayan berat… hehehe.

    Betul bahwa intensitas atau energi sinar matahari yang datang per jam nya tidak konstan. Ada nilai fluktuatif-nya yang menghasilkan input energi matahari berbeda yang dapat dikarenakan oleh letak geografis daerah relatif thd khatulistiwa, musim dan kemiringan relatif bumi terhadap matahari (musim panas, dingin, semi, gugur tuk daerah 4 musim), kabut dsb.
    Namun secara teknis, jika inputnya fluktuatif, nilai outputnya dapat dibuat tetap atau konstan karena output sel surya diatur atau dikontrol oleh beberapa controller di dalam Balance of System (sistem kontrol untuk mengatur keluaran daya output sel surya meliputi baterei, inverter dsb). Conttroller inilah yang mengatur output dari sel surya agar sesuai dengan kebutuhan -misalnya- alat alat rumah tangga semacam tv, radio, komputer, mesin cuci dsb.
    Rumusnya sih saya kira ada, namun kebetulan bukan bidang khusus penelitian saya. Mgkn itu bidang elektro atau fisika instrumentasi yang mahir utak atik itu.

    Mengenai aplikasi sel surya untuk desalination plant agaknya kurang pas menurut opini saya, meski pasti bisa mengandalkan sel surya. Karakteristik desalination plant yang membutuhkan pasokan energi besai biasanya tidak jamak menggunakan listrik dari sel surya.
    Karena proses desalinasi pada akhirnya akan memperhitungkan biaya pemasangan sel surya dan diperbandingkan dengan output jumlah air fresh yang dhasilkan. Memperhitungkan harga sel surya yang masih mahal, maka pemilihan sel surya untuk desalinasi masih kurang bijak. Untuk melibatkan proses yang membutuhkan produksi besar, lebih umum menggunakan energi listrik dari PLTN krn jauh lebih ekonomis atau litsrik a la PLN yang dibangkitkan dari PLTA atau PLT Batubara/Uap.

    Namun jika dimaksudkan untuk dijaidkan sebuah penelitian apliaksi sel surya pada proses desalinasi, mgkn ini merupakan ide bagus agar dapat mencali celah potensi pemanfaatan sel surya pada satu segi dari proses desalinasi.

    Smg bermanfaat! Selamat belajar.

  11. ibnu

    Assalamualaikum..

    permisi saya mau tanya nich..
    apakah bisa TAMIYA atau mobil radio kontrol menggunakan tenaga surya…
    jika bisa apa saja yang di perlukan untuk dapat mengaplikasikannya..
    trus berapa daya yang dibutuhkan untuk menjalankan motor listriknya..

    mohon jawabannya karena saya sedang mengambil SKRIPSI tentang tenaga surya dan referensi yang saya dapatkan masih sangatlah minim..

    jadi sekali lagi saya mohon bantuannya..

    oh ya jika ada yang tau mengenai pertanyaan saya diatas bisa dikirimkan ke noefh09@yahoo.com

    sekali lagi terima kasih banyak..

    Wassalamualaikum…

    Salam Mas Ibnu…

    Maaf baru bisa balas.
    Saya blm pernah coba juga sbrnya. Namun agaknya sel surya yang dibutuhkan musti mempunyai output sama spt baterei yang digunakan pada TAMIYA tsb. perlu dicari sel surya dengan output (?) 1.5V dan sekian ampere agar sama dengan baterei standar sbg sumber tenaga.
    Atau perlu diubah/diutak atik lagi aja itu TAMIYA hingga berapa pun sel surya yang Mas Ibnu peroleh, TAMIYA tsb bisa mengadaptasikannya…

    Semoga sukses SKRIPSInya

  12. ismail

    salam sejahtera mas,
    saya berdomisili di jakarta timur. rumah saya saat ini menggunakan daya listrik PLN 2200 watt dan saat ini saya ingin separuh kapasitas terpasang menggunakan energi surya (sekitar 1100watt). dimana saya dapat membeli (terima beres) instalasi listrik surya tersebut di indonesia dan apakah bisa digunakan sehari-hari dengan charging time yang tidak terlampau lama (kurang lebih 2 atau 3 jam untuk 12 jam pemakaian)?maaf saya kurang paham teknis namun sangat ingin mengurangi fix cost. terima kasih banyak atas perhatian dan tanggapan. (ismail)

    Mungkin silakan kunjungi web http://www.indonnetwork.net
    Di sana terdapat beberapa supplier sel surya. Tokonya bisa ditemui di Glodok.

    Semoga bermanfaat

  13. Ekaputra

    Assalamu alaikum wr wb,

    Semoga mas Adhie tambah semangat Riset dan studinya, krn di Tanah Air seorang Ibu Ika peneliti senior LIPI dg Solar Cellnya, membahasakan “GAGAL ” komersialkan risetnya. Krn merasa jalan ditempat dan kurang dukungan terutama utk fasilitas perlengkapan. Salah satunya yang ‘hanya’ bernilai Satu Juta Dollar (he…he)ketawa prihatin?. Sekarang dkk malah beralih ke Fuel Cell (Hidrogen). Gak kayak Sir Thomas Alva Edison ya mas Edhi, yg kalo ‘give up’ dilangkah 1000 kan lain sejarahnya…(he…he). Berita lengkap di Kompas.com dan atau diskusi di milis METI. Maju terus mas Edhi,..vivat sumber energi terbarukan.

    Salam,

    Ekaputra

    Terima kasih Pak Eka…. Ya, saya sempat baca berita di Kompas tersebut. Mudah2an itu sekdear ‘banting stir’ demi tegaknya riset energi terbaharukan..:-)

  14. debbyk

    aslkm.
    hemm, kutemukan lagi blog yg hidup dan menghidupkan🙂

    Mas Adhi, perkenalkan sy mahasiswa tkt akhir (bid energy) yang ‘frustasi’ sama ‘peran’ ku dalam ‘ilmu’.
    Mo tanya nie kl boleh, sy yakin ‘inventor’ spt anda fokus pd pengabdian utk ilmu dan umat, tp, kadang perlu sedikit ‘show up’ utk menarik ‘investor’ jg..
    Mas adhi dah pernah kontak pihak industri ato stakeholder belum sich, biar indonesia jadi lebih sejahtera n punya taring..
    Sedikit kegelisahan ku mas : banyak orang yang kredible dalam bidang ini, spt anda (sy pias mengejar ketertinggalan itu) tapi, ko tak ada perubahan signifikan yak, arahnya nda kelihatan, ujung lorong tak kelihatan (ato sy belum tau?! minta petunjuknya dunk). daripada kita terus2an nyalahin ‘pemerintah’ (oh ya, IKLAN, kalo pemilu milih yang peduli thdp iptek yak,he2🙂

    saran sy pd anda, mgkin di blog ini anda me-list requairement minimal (pendanaan) sebuah sistem produksi dan litbang sel surya (dari teknlgi hulu sd hilir nya). agar para investor ‘yang terbuka hatinya’ bisa kerjasama dengan tujuan ‘mulia’ dan jd kaya.

    mg sukses broth. jzklh.

    Assalamu’alaikum Mas Debby
    Ya, karena posisi saya masih sebagai pelajar, jadi porsi utama aktifitas ini dilakukan untuk memperlajari seluk beluk sel surya. Memang ingin sekali saya ‘melebarkan sayap’ dengan masuk ke perhitungan biaya produksi dsb dsb terkait dengan sel surya, namun masih nyicil pelan-pelan. Secara umum saja saya pernah tulis artikel di Blogi ini ttg harga sel surya misalnya. Namun jika dari hulu hingga hilir, masih belum berani hehe….

    Mengenai investor, saya pernah ditawari bantu2 kerja dengan sebuah supllier sel surya yang jg kebetulan sering berkunjung ke Blog ini. Sempat jg saya mintakan ke seorang rekan yang tengah bekerja di sebuah perusahaan listrik swasta di tanah air untuk melirik pemasaran sel surya. Ya, namanya jg belum profesional, jadi saya hanya memberitahukan saja bhw sel surya ini tengah menggeliat untuk dijadikan sebuah pasar energi.

    Sebenarnya, yang ditunggu2 oleh kita ialah pemerintah itu sendiri. Karena harga jual sel surya dan energi terbaharukan lainnya sangat bergantung pada kebijakan pemerintah dalam menekan harga jual, merangsang masyarakat serta memberi insentif bagi pelaku energi terbaharukan. Jadi di sinilah investor sbrnya menunggu situasi pasar sel surya yang kondusif. Jika melihat sekarang ini, harga sel surya masih melangit di Indonesia krn blm ada dukungan pemerintah kita. beda dengan negara2 maju yang sudah melihat sel surya sebagai sebuah pasar tersendiri.
    🙂

  15. salam kenal,

    saya oliver sitompul, mas saat ini saya sedang mengadakan riset akan photovoltaic di indonesia dan modal saya hanya browsing di internet, sedangkan saya membutuhkan paling sedikit data yg akurat mengenai photoviltaic itu sendiri, saya membutuhkan bantuan dari seorang yg bisa saya anggap sebagai TUTOR saya.dengan demikian sekiranya Mas mau untuk menolong saya dalam beberapa pertanyaan yg saya akan ajukan: 1. apakah ada manufacturer photovoltaic di indonesia? dan apakah wafer itu dan apakah ada manufacture untuk wafer di indonesia?.

    terima kasih atas perhatiannya, dan saya menyukai blog ini karena banyak informasi yg saya telah dapatkan.

    Hormat Saya,
    oliver sitompul

    Mas Sitompul yang terhormat.

    Jika yang dimaksud dengan manufacturer ialah pembuat sel surya, di Indonesia belum ada. Namun jika yang dimaksud dengan perakit sel surya dengan sel surya impor, sudah cukup banyak meski masih skala kecil menengah. Bisa dilihat di http://www.indonetwork.net sebagai portal barang2 di Indonesia. Saya sempat melihat ada beberapa sel surya baru maupun second hand yang ditawarkan dengan harga Rp 5 juta/50 Watt.

    (Silicon) Wafer sebenarnya ialah sayatan dari material silikon yang digunakan untuk bahan dasar pembuatan chip elektronik. Dari transistor hingga prosessor komputer memakai silikon wafer sebagai bahan pembuat utamanya. Bentuk wafer bundar dan berdiameter 25-50 centimeter dengan ketebalan 200 mikrometer (0.002 centimeter).Jadi bsia dibayangkan bentuknya seperti sebuah kayu plywood yang tipis berukuran bundar. Wafer silikon ini juga dipakai langsung sebagai sel surya sebagaimana yang bisa dilihat pada sel surya di pasaran, tentu dengan beberapa perlakuan proses tambahan. Lengkapnya ttg proses pembuatan sel surya silikon, bisa dilihat di artikel saya https://energisurya.wordpress.com/category/pembuatan-sel-surya/

    Di Indonesia belum ada pembuat wafer ini. Karena membutuhkan biaya investasi yang besar dan suplai energi listrik yang besar layakanya sebuah pabrik baja. Namun setahu saya, di LIPI, mereka sudah bisa membuat wafer berdiameter kecil yang pas untuk sel surya. Saya lupa referensinya…:-)

  16. Teguh W

    Dear all,
    Salam kenal semuanya..
    Mohon numpang iklan lowongan utk posisi yg terkait dgn sel surya.
    Thanks

    TW

    URGENTLY REQUIRED

    We are a fast growing company inviting professionals to fulfill below challenging positions:

    BUSINESS DEVELOPMENT (BD-ST)
    – Male/Female, max.35 years old
    – Bachelor degree in Electro Engineering/Technical/Geology/Any Majoring
    – Experience min.2 years in research & development for SOLAR CELL technology
    – Good knowledge in Solar Cell products development and it technology

    GENERAL REQUIREMENTS:
    ● Min. GPA 3,00 ● Computer literate ● Fluency in English
    ● Strong Analysis ● Good Communication skills ● Good team player ● Self motivated
    ● Job location in Jakarta

    If you are interested in career opportunity with us, please submit your CV/resume, the latest photo, expected salary and put the position you applied as an email subject, before May 10, 2008

    Email to:
    hrd@k3m.biz

    Wow… ini jarang2 yang nebeng iklan beginian. Trims buat yang mengirim atas info dan kunjungannya ke Blog saya. Saya senang, karena sudah banyak pengusaha yang melirik sel surya sebagai sebuah pasar yang berpotensi di masa depan. Ayo buruan kirim lamaran!

  17. Ass. Mas Saya SAFRI dari UKM DIMPA Unvi. Muhammadiyah Malang,
    pada tangggal 15-17 Mei mau buat pameran teknologi ramah lingkungan yang menggunakan pemanfaatan energi altenatif seperti air matahari dan biodiesel. Tolong bantu saya mencai orang+kayanya yang mau ikut diacara kita. kalau ada yang berminat kontak saya di 0341-464318 sw 146
    HP : 081803897075
    Trims

  18. Ekaputra

    Assalamu alaikum wr wb,
    Walau agak telat, saya ‘tempelkan’ komentar Ibu Ika Ismet (sumber Milis METI)I ttg berita ‘Gagal Komersial’ dr Bung Warta Kompas.
    ” Sebelumnya saya mengucapkan terima kasih kepada pak Arya Rezavidi yang
    > telah meluruskan kepada wartawan Kompas yang menulis “Sel Surya Gagal
    > Komersial”. Saya sendiri sungguh kaget membaca judul yang menghebohkan
    > ini, yang mengesankan frustasi dan menimbulkan salah interpretasi bahwa
    > gagal komersial itu didunia.
    > Justru sejak th 2005 sel surya ini booming di seluruh dunia akibat daya
    > serap pasar yang sangar besar. Ini dirasakan sendiri oleh PT. LEN
    > Industri yang menghadapi kesulitan untuk mendapatkan pasokan sel surya
    > dari sumber2 di LN untuk kebutuhan industri/produksi modul suryanya.
    > Demikian juga kami peneliti di bidang proses sel surya merasa kesulitan
    > untuk memperoleh wafer Si sebagai bahan substrat untuk proses sel surya.
    > Namun pada pertengahan 2006 kondisi ini sudah lancar kembali.
    > Walaupun sekitar 4 tahun lagi akan pensiun, saya beserta tim peneliti
    > masih bersemangat untuk malanjutkan penelitian sel surya ini. Saat ini
    > lagi memikirkan mancari dana untuk menata fasilitas peralatan yang
    > tersedia (yang telah berumur 15 – 20 tahun, namun masih berfungsi dengan
    > baik) untuk menuju ke peningkatan skala pilot. Juga terpikirkan untuk
    > mencoba proses pasivasi dengan alat PECVD pak Eddy Yahya yang ada di ITS
    > karena alat tsb bisa dipakai untuk sel berdimensi 10 x 10 cm2.
    > Diharapkan upaya ini dapat meningkatkan efisiensi sel surya secara
    > signifikan. Harapannya kegiatan riset ini dapat mendorong pendirian
    > industri sel surya berikut industri pendukungnya di DN.
    > Namun seperti dilaporkan oleh Ristek dalam “Kebijakan Pembangunan Iptek
    > Nasional” (Feb 2003), bahwa sektor industri hanya tertarik untuk
    > memanfaatkan riset/ teknologi yang sudah komersial. Oleh karena itu
    > kegiatan ini diharapkan dapat memicu percepatan industri sel surya di
    > Ind. disamping harus ada political will dari pemerintah, seperti juga
    > disinggung oleh Republika (20 juni 2007) bahwa menghadirkan penguasaan
    > teknologi maupun fabrikasi sistem PLTS dari hulu hingga hilir bukanlah
    > hal mustahil, hanya saja dibutuhkan polical will pemerintah.
    > Saya juga merasa tersentak saat membaca tidak ada kemauan pemerintah
    > untuk mengaplikasikan sel surya, padahal apa yang saya sampaikan adalah
    > dengan market potensial yang begitu besar, sepertinya tidak ada
    > koordinasi di antara kementerian terkait (mudah-mudahan dugaan saya
    > salah).
    > Dan pernyataan Pak Kunaifi betul sekali bahwa RE justru mesti disubsidi.
    > Ini mengingat contoh program “One Million Roof” di Jepang yang dimulai
    > th 1994. Pada th 1996 program tsb disubsidi oleh pemerintahnya sekitar
    > 50% dan th 1997 subsidi tsb dikurangi menjadi 1/3 nya. The European
    > Commision th 1997 menyiapkan program “One Million Solar Residential
    > System” yang terbagi dua bagian yaitu 500.000 SHS untuk Eropah dan
    > 500.000 untuk negara2 berkembang yang disubsidi olehnya. Amerika juga
    > mengumumkan target serupa pada th 1997. Dilaporkan oleh Martin Green
    > (dari Australia) dalam program ini ketiganya sedang bersaing untuk
    > berusaha siapa yang akan menjadi negara pertama yang akan memiliki satu
    > juta rumah dengan listrik dari sel surya pada th 2010. Sementara
    > kebutuhan sel surya DN hingga th 2010 juga diperkirakan sekitar 50 MWp
    > (berarti mencapai 1 juta rumah untuk SHS 50 Wp, padahal dari laporan
    > DJLTE sekarang baru mencapai sekitar 8-9 MWp).
    > Seperti dimaklumi bahwa anggaran untuk penelitian tidak diperbolehkan
    > untuk membeli peralatan. Dalam hal ini saya jadi tertarik dengan tawaran
    > dari Pak Ishom barangkali saya bisa membantu Bpk membuat proposal guna
    > pengembangan ET/sel surya.
    > Demikian, dan terima kasih kepada METI yang telah memungkinkan saya
    > untuk curhat.
    >
    > Wassalam,
    >
    > Ika Ismet

    Balasan.

    Terima kasih pak Eka atas infonya.
    Mgkn kapan2 saya mo iuktan milis METI. Tapi kl kebanyakan milis takutnya malah nanti waktunya habis buat baca-baca email… hehe.

    Salam
    Adhi

  19. Ekaputra

    Betul mas Adhi, sst yg kebanyakan atau berlebihan tidak baik. Mis angin dibadan bikin masuk angin jd repot he..he. Hikmah buat kita, harus selalu ricek & konfirmasi (tabayyun ya) jika terima’ berita miring’. Moga lancar riset & studinya mas Adhi, wassalam.

  20. legawa

    Assalamu’alaikum wr. wb
    p’ adhi yth, ada beberapa hal yang ingin saya konsultasikan;
    1. Adakah supplier/perusahaan penjual solar cell dan mohon informasinya
    2. Seberapa besar efektifitas solar cell sampai saat ini
    3. Faktor negatif apa saja yang dapat mengurangi efisiensi solar cell
    Demikian, atas perhatian dan bantuannya, saya ucapkan terima kasih.
    Wassalamu’alaikum wr. wb.

    legawa

    Balasan

    Salam Pak Legawa

    Langsung saja ya..
    1. Silakan lihat lihat di Indonetwork Di sana ada beberapa supplier sel surya
    Atau kawan saya yang juga pengunjung setia Blog ini juga tengah sukses mengembangkan bisnis sel suryanya. Silakan kunjungi websitenya di Genius.

    2. Jika ukurannya efektifitas. sel surya ini efektif untuk jangka panjang. Selama kira2 15-20 tahun, pasokan listrik relatif terjamin dengan hanya perlu mengganti beberapa bagian perangkatnya (bukan sel surya-nya). Sel surya sendiri relatif mampu beroperasi selama 15-20 tahun. Sampai skr, sel surya menjadi bahan energi alternatif untuk menyediakan listrik di perumahan. Hal ini sudah jamak di negara-negara maju.
    Jika yang dimaksud ialah efisiensi sel surya, maka sampai saat ini, baru 12-15% dari energi sinar matahari yang mampu diubah menjadi listrik oleh sel surya.

    3. Faktor negatif yang dapat mengurangi efisiensi sel surya (dan perangkat lain) pada umumnya ialah faktor eksternal; perawatan, intensitas matahari, umur pakai baterei. Sedangkan faktor internal ialah degradasi material sel surya (silikon) yang menurun seiring dengan lama pemakaian sel surya. Namun sejauh ini, penelitian berhasil membuktikan bhw hingga 15 tahun, pemakaian sel surya tergolong sangat menggiurkan.

    Mgkn itu saja dari saya. Terima kasih kunjungannya.

  21. assalmu’alaikum pak

    saya mau tanya nih,
    misal 20 tahun lagi sebagian besar mausia telah memanfaatkan sel surya, apakah ada sisi negatifnya? Apakah mempengaruhi energi yang diperlukan bumi dari matahari?
    sekian dulu pertanyaan dari saya..

    mohon jawabannya.. terimakasih banyak

    Kalau ada kesempatan tolong jawaban dkirim lewat email saya…

    Salam Pak Fathani

    Energi matahari yang sampai ke bumi ibaratnya energi yang dibuang oleh matahari. Energi ini sampai ke permukaan bumi dan dipergunakan untuk -misal- fotosintesis oleh tumbuhan. Jelas, tumbuhan musti mendapatkan akses sinar matahari. Hutan, taman, ladang, pertanian ialah bidang bidang yang diperuntukkan untuk mereka.
    Nah, sel surya tidak dipasang untuk menghalangi tumbuhan mendapatkan sinar matahari maupun menghabiskan lahan mereka untuk pemasangan sel surya. Sel surya dipasang hanya pada daerah2 yang terbuka sinar matahari namun tidak produktif; misal atap rumah, pelataran parkir, pinggir jalan raya, daerah bekas tambang terbuka dll. Meski sebagian permukaan bumi tertutup oleh sel surya kelak, namun luas permukaan bumi yang tertutup tersebut dipastikan tidak akan sebesar 1 % nya saja dari seluruh permukaan bumi. Ada kalkulasinya namun tidak saya sebutkan di sini. Sehingga, tidak pula bumi akan menderita dampak negatif dari sel surya dalam hal ini.

    Mgkn itu respon saya .

  22. astuti

    Assalamualaikum, Wr. Wb

    Ba’da Tahmid dan Sholawat

    Salam kenal Pak Adhi…..
    Saya kebetulan tinggal di pedesaan di daerah pegunungan.

    Saya ingin sebagian/seluruh kebutuhan rumah saya dapat memanfaatkan energi matahari ini (solar sel), sekaligus bisa mengenalkan kepada masyarakat pedesaan. Siapa tahu RT/RW kami bisa berswadaya untuk membeli solar sel untuk lampu penerang jalan atau yang lainnya

    Pertanyaan saya, Apa aja yang dibutuhkan dan cara untuk instalasi solar sel untuk skala rumah tangga?

    Berapa biayanya? dan dimana saya bisa mendapatkan komponen tersebut? Bagaimana perawatannya dll….

    Demikian….Afwan…jazakillah kairan katsiraan atas bantuanya

  23. Tolong dong kalau ada yang tahu tentang harga sel surya yang murah

  24. Untuk temen2 yang mau mendapatkan solar cell bisa langsung hubungi kami genius international , di http://www.genius.co.id atau bisa juga kirim email ketbutuhan temen2 ke info@genius.co.id , ( wah maaf mas, adhi jadi promosi sedikit.. hehehe :p

    Regard, -Edo-

  25. Pertanyaan saya
    1. Berapa lama BEP dari sel surya
    2. Dibanding dengan wind power, yang harganya 20 juta dengan kapasitas 2000 Watt maka BEP bisa dihitung, nah kalo sel surya ini apa bagaimana?
    3. Saya bisa memasarkan untuk yang keperluan rumah, 1000-3000 Watt

  26. saya berasal daerah terpencil minta daftar harga termurah sel surya untuk sekedar penerangan,segara balas or sms 081317964893

  27. muharfiza

    Assalamu’alaikum
    Salam kenal pak adhi
    Saya muharfiza, saya berkerja d BPTP Banten di bidang pertanian.
    ada beberapa hal yg ingin saya tanyakan ke bpk mengenai pemanfaatan solar cell. untk aplikasi solar cell dibutuhkan berapa besaran intensitas cahaya matahari? kemudian dapat kah bpk berikan gbr alur/bagan alir mulai dr penyerapan energi-storage-sampai dengan penggunaannya. maklum pak, sy belum begitu memahami mengenai hal ini.
    Kemudian, apakah pak adhi pernah mendengar ttg bio gas dari kotoran ternak?? apakah bpk mempunyai referensi mengenai teknologinya? sy mau sharing pak. terima kasih atas atensi bpk.
    Wassalamu’alaikum
    Muharfiza

  28. eric

    salam kenal pak adhi..

    saya tertarik untuk memproduksi poli kristal ataupun mono krital silica. mengingat di tanah air terdapat banyak sekali pasir silika namun penggunaannya masih belum maksimal.
    pertanyaan saya, apakah untuk mengkonversi silika dari alam menjadi poli/mono kristal memerlukan proses yg rumit? dan berapakah kira2 biaya investasi yg dibutuhkan..

    terima kasih..

  29. saya ingin menanyakan tentang harga sel surya saat ini… sekarang harga di pasaran berapa ya?

    and dimana saya bisa mendaatkan harga yang miring?

    terimah kasih banya.

  30. konversi

    hwahh senang mengetahui ada blog yang membahas detail tentang sel surya.
    saya akan sering-sering mampir ke blog ini untuk mempelajari lebih dalam tentang teknologi ini..

    kebetulan saya juga tertarik meneliti tentang pembangkit listrik tenaga surya, bedanya klo saya lebih fokus membahas tentang power konverternya, bagaimana cara membuat sel surya masih tetap dapat mentransfer energinya secara maksimum pada kondisi cahaya matahari yang kurang ..
    lebih fokus ke elektronya, mengubah tegangan dc menjadi AC, memparalel dengan jala-jala dan sebagainya..

    silahkan mampir juga ke blog kami di http://konversi.wordpress.com/.

    jabat erat,
    salam,

  31. kalistiono

    saya tertarik dengan pompa air arus searah / dc yang dikombinasikan dengan tenaga panel surya .
    dimana saya bisa membelinya dan berapa harganya
    juga kalo ada data spesifikasinya .

    salam
    KALISTIONO

  32. mas saya mo nanya klo bli surya cell yg ukuran 20X20 dmana yah. trus klo di daerah jawa timur dmana. atau mas jual gak. krena saya tertarik dengan energi ini kan kita negara tropis. saya mo ikutan kompetisi inovasi dan da sangkutpautnya dengan surya cell. tp saya blum tau bidang ini karena bru cuma ide. jadi blum ngerti bagaimana mengembankannya.

  33. danny

    Mas, nanya donk, rata – rata berapa lama matahari menyinari wilayah bandung? tugas akhir saya mengenai PLT Surya tapi saya bingung mencari informas tentang intensitas cahaya matahari.

    Ada situsnya gak ?

    sebelum dan sesudahnya terima kasih

  34. Deny

    Mas mau ikut koknsul neh..
    Pernah coba gabungkan antara PLTS dengan PLTB (Angin) ?
    Bagaimana cara hybridanya jika keduanya dipakai untuk mengisi satu baterai? dan sekalian mas cara pengontrolannya jika baterai sudah penuh tapi kincir dan panel sel surya masih bekerja? Apa harus di disconnect dulu yang surya, tapi angin masih mengisi? Karena kta temen, angin dlm mengisi baterai itu sangat kecil. (Mau dipakai di komplek perumahan sendiri)
    Terima Kasih banyak mas.

  35. arifin

    saudara yg budiman saya atas nama Arifin.sekarang saya sedang buat plts sederhana.yg mana kualitasnya tidak kalah buatan dari pabrik.jika anda berminat anda silakan hubungi saya.Ingat dengan modal yg relatif murah.bahkan dengan bahan limbah yg saya buat.hanya saya terhambat dengan satu bahan yg susah dicari di tempat saya.

  36. sebelumnya aku mau ucapin makaseh banyak atas artikel panel surya ini, tapi bolehkan aku minta tolong…
    aku sedang membuat sebuah observasi mengenai konversi energi surya menjadi energi listrik berbasis Microkontroler AT89S52 tapi aku kesulitan mengenai CARA KERJA & FUNGSI semua komponen yang berkaitan..
    Tolong Jelasin Dong Cara kerja dari Komponen:
    1. Panel Surya
    2. Sensor LDR
    3. Microkontroler AT89S52
    4. Driver Motor
    5. H-Brige
    6. Inverter
    7. IC
    8. Baterai
    Hubungan dari semua rangkaian diatas dalam menyerap energi surya menjadikan energi listrik gmna ya??
    Kalo boleh nambah seh ak juga pengen tau struktur bahasa assembly, coz aku make bahasa asembly tuk softwarenya…
    sesudahnya thanks banget, aku sangat menanti bantuannya, kalopun artikelnya dikirim via email kecini ja || bolang.group@yahoo.co.id ||

  37. Assalamualaikum
    Lsg aja,sy dokter biasa ditugaskan ke pedalaman tanpa listrik,mohon info gimana cara menggunakan energi surya untuk menghidupkan laptop,tolong bnget,krn ditempat saya ada panel surya,tp bingung makainya ke laptop gimana ya,kl ada yg tau bls ke email sy
    klinik.ot@gmail.com

  38. saya lgsng aj ya, perbedaan sel surya dan panel surya tuch apaan. terus proses kerja keduanya bgmana? thx. tlg dbls ya?

  39. elisabeth

    salam Pak,
    saya mhsiwa yg akan melakukan penelitian di bdg sel surya,khususnya akan membuat modul surya skala rumah tangga. terima kash banyak atas infonya.sangat membantu. rencananya akan ke LIPI untuk proses pembuatannya. tetapi saya msh bingung bagaimana disain sel surya. apakah menggunakan sofware tertentu dlm membuat lay out dsb. terima kash seblumnya.

  40. Andi

    Salam,
    Mas, kebetulan kita ini baru aja gerak di bidang ini. Kalo masalah cari2 alat di glodok sih kita juga dah lihat mas. Jujur, kalau impor dr china kita juga lakuin itu mas. Orang kita juga orang dagang kecil2an. Cuma pengen aja denger teknologi yang dibikin sm orang indonesia. Kl misal punya kontak orang di indo sini yg paham sel surya, boleh dong nanti kita ajak2 ngobrol disini.

  41. utomo andrian

    Pak salam kenal dan teman-teman

    ada informasi dari http://www.earth4energy.com/
    Building Your Solar Panel step-by-step instructions. cukup menarik buat saya

    Apakah diglodok atau tempat lainya dijual kepingan-kepingan biru sel surya jadi bisa kita rakit menjadi solar panel ? atau mereka hanya menjual panel surya yang sudah jadi saja.

    mohon informasi dari teman-teman jika ada yg tahu dimana tokonya.saya tertarik untuk merakit agar biaya solar generatornya bisa lebih murah lagi. terima kasih sebelumnya

    curutalas@yahoo.com

  42. utomo andrian

    Salam semua teman-teman,
    http://www.earth4energy.com membuat saya tertarik untuk buat solar panel untuk menekan biaya agar bisa murah.

    apakah ada toko di glodok atau tempat lainnya ada yang hanya menjual solar cell saja.

    salam
    Utomo A

  43. http://www.earth4energy.com , sepertinya menarik buat kita untuk buat Solar panel sendiri. tapi dimana bisa kita beli Solar cell itu sendiri di jakarta ?

    Salam Bapak Utomo,

    Mohon maaf saya baru dapat membalas dan merespon tulisan bapak.

    Luar biasa, ini bagus sekali link nya. Link terbaik setelah PVCDROM yg saya temukan.

    Terima masih sekali!!!

    • utomo andrian

      memang menarik link http://www.earth4energy.com buat komunitas yang berminat di tenaga surya ini.cuman concern saya solar panel ini apakah harus di impor dari china oleh kita sendiri atau memang sudah ada agen/tokonya utk dirakit sendiri. mohon pencerahannya

      Salam Pak Utomo,

      Sudah ada agen2 sel surya.
      Bisa di dilhat di Blog ini di bagian Sel Surya Link di sebelah kanan.
      Terima kasih kunjungannya

      Salam
      ADHI

  44. Diana

    Ass.
    Salam kenal pak Rahmat,

    Beruntung sekali kami mengenal bapak yang ikhlas membagikan ilmu. semoga menjadi amal bapak selamanya. Amin.

    Pertanyaan saya, apa hambatan terbesar yang menyebabkan efisiensi wafer sangat rendah <15%? pada material silikon atau pada konduktor peraknya atau sebab2 lain?

    terima kasih pak, nanti akan tanya lebih banyak lagi.

    Wassalam.

    • Adhi

      Salam Mba Diana,

      Maaf telat.
      natualnya material untuk sel surya punya efisiensi maksiumum hanya 31%.
      Skr masih 15% karena macam2 hal, bisa krn proses produksinya, bisa krn materialnya sendiri, pada rangakaiannya dsb.
      Kompleks. dan riset21 skr ditujukan untuk menyelasaikan persoalan ini.
      tapi 10-15% efisiensi dah cukup…

  45. fianti

    assalamualaikum pak adhi………..
    saya baca ditulisan Bapak, absorber menggunakan CuInSe2 juga CuInGaSe. bagaimana perbandingan kebaikannya, eficiencynya? ide apa yg melatarbelakangi sehingga perlu pembuatan absorber dg Cu2InGaSe4? sebelumnya terimakasih.

  46. ass.
    salam kenal pak rahmat,

    saya mau tanya tentang pemodelan sel surya untuk mencari ketebalan sel surya dimana efisiensinya maksimum,boleh saya berdiskusi lebih jauh?kalau boleh saya minta alamat email bapak supaya saya dapat menyertakan paper yang ingin saya tunjukkan….

    terima kasih…
    wasalam…

  47. Dedi Setiabudidaya

    Salam kenal Pak. Saya tertarik di bidang sel surya ini. Mudah-mudahan Blog Bapak yang sangat menarik ini bisa menjadi acuan masa depan penelitian sel surya di Indonesia khususnya. Saya adalah dosen di Universitas Sriwijaya, teman saya ((Alm) Prof. Sukirno, dosen Fisika ITB)) pernah menyarankan untuk mengembangkan sistem penyimpanan energi listrik (accu), soalnya penelitian sel surya itu sendiri sudah banyak diteliti universitas-universitas di Pulau Jawa; yang saya ingin konsultasikan kepada Bapak adalah bidang-bidang prioritas apa saja yang harus dikembangkan oleh para peneliti di Indonesia, sehingga terjadi penelitian yang sinergis dan manfaatnya dapat dirasakan rakyat banyak untuk waktu yang relatif tidak terlalu lama; boleh juga Bapak ceritakan penelitian mengenai sel surya ini di negara lain khususnya Cina dan India. Sebelumnya saya haturkan terima kasih. Salam

    • Adhi

      Salam Pak Dedi…

      Soal sinergi penelitian, saya yakin pihak menristek dan yg terkait jauh lebih paham. Hanya mgjkn saja realisasinya yang berjalan kurang cepat…

      Soal sel surya di negara China maupun India, insya Allah akan coba direnungkan untuk ditulis…:-)

  48. krisbian

    assalamu’alaikum wr.wb. Salam kenal
    aq mw tanya tempat utk pelatihan&kursus pembuatan tenaga matahari yang ada di solo ada g ya?klo ad d mana tmptny? soalny adekq ngebet bnget mw belajar pembuatan tenaga matahari adeq itu baru lu2s sma ya tolong sgra d balaz

  49. krisbian

    o iya mas aq mau tanya lagi,kok mas adhi tau seluk beluk mengenai tenaga matahari belajarnya dimana?trz mengenai masalah kalau misalkan sinar matahari tidak bersinar karena hujan terus menerus dari pagi sampai sore gimana cara dapatnya tenaga matahari itu memperoleh sumber tenaganya?apa alatnya berfungsi untuk memperoleh tenaga?jika tidak bisa solusi apa yang mas adi tawarkan lagi utk mengatasinya?

    • Adhi

      Oh.. soal tenaga matahari, selama kita punya bacaan, insyaAllah cukup membuat kita paham. Di internet pun cukup bnyk sumber bacaannya…:-)

      Soal hujan…
      hujan khan tidak berarti gelap gulita (jika hujannya siang hari…).
      Cahaya matahari masih menerangi meski hujan lebat… Hanya saja, output yg dikeluarkan sel surya sedikit berkurang krn intensitas cahaya matahari berkurang pada saat mendung/hujan dibandingkan dengan ketika terang benderang atau udara cerah..

  50. isdawimah

    pak saya mhs t.elektro FT UI tepatnya tenaga listrik bidang saya. apakah tepat kalo selama ini sy membahas sel surya dr segi aplikasinya, spt: PV stand alone utk tanaman jamur, utk kandang ayam. PV portable, PV mobile utk daerah bencana, PV utk BTS. karena tiap nyari jurnal PV ketemunya tentang material, sedangkan aplikasinya kurang. bisa bantu kirim jurnal yg berkaitan dg bahasan sy diatas pak. kalo dr UI sy ada username dan password ke IEEE. Terimakasih pak atas petunjuknya. salam..

  51. sri mulyati

    Assalamu’alaikum Wr. Wb

    Pak Adhi, mau nanya nih………..
    Saya pengin tahu banyak tentang pembuatan sel surya dari thin film yang sedang bapak tekuni. Mohon dapat dikirimkan, hasil risetnya ke email saya. Karena saya penasaran thin film yang dimaksud seperti apa? bagaimana pembuatannya ? Karena ini merupakan solusi HC yang makin menipis, yah renewable energy adalah alternatif masa depan. Sementara saya bergelut di bidang radiologi, yang terkadang banyak limbah film yang tidak terpakai alias gagal karena over/under exposed. Pertama, niatnya ingin tahu, lebih tahu dan semoga bisa berbuat sesuatu yang bermanfaat bagi umat.
    Jazakallahu khoir.

  52. ari anggara

    Dear Pak Adhi,

    Sudah sekitar 2 tahun lebih di kantor tempat saya bekerja banyak menggunakan solar cell, terutama untuk supplay device yang terletak di lapangan,

    ada beberapa hal yang ingin saya tanyakan terkait solar cell :

    1. Apakah semakin tinggi kita meletakkan solar cell dari permukaan bumi akan semakin bagus chargingnya terhadap aki ( apa ada standard minimum jarak peletakan solar cell dari permukaan bumi) ?
    2. Sebenernya yang dibutuhkan solar cell dari matahari untuk dapat menghasilkan energi listrik itu apanya pak ya ??
    3. Apakah memungkinkan kita menggantikan “sesuatu” yang ada di matahari yang dibutuhkan solar cell agar menghasilkan energi listrik dengan bahan lain, jadi kalau mendung atau malam hari fungsi dari matahari dapat “tergantikan”…

    Terima Kasih,
    Salam,
    Arie

    • Adhi

      1. Tidak ada hubungan antara ketinggian dengan bagus tidaknya charging. Yang pasti, tidak boleh terhalang apapun sehingga cahaya matahari langsung jatuh ke sel.
      2. Cahaya. Cukup cahaya nya saja yang dibutuhkan sel untuk diubah menjadi listrik.
      3. Sel surya dibuat justru menyesuaikan dengan karakteristik matahari, sehingga kita bisa memanfaatkan matahari untuk membangkitkan listrik. Untuk penggunaan di malam hari, memang musti memasang baterei atau aki. Konsepnya, siang hari aki di charge oleh sel suryya, malamnya aki dipakai. Sudah bagus koq.

      Salam
      ADHI

  53. supranto

    Saya memerlukan informasi: Perusahaan atau supplier yang bersedia memasang sel surya untuk mensuplai laboratorium dengan daya kira-2 12.000 watt. mohon informasinya

    terima kasih

  54. saya mahasiswa s2 sedang thesis sel surya a-Si:H p-i-n dengan kontak belakang aluminium dan perak, tapi saya kekurangan tungsten filamen, mungkin ada yang bisa bantu untuk mendapatkannya,hanya 4 tungsten filamen. terima kasih

  55. riska febriani

    Assalamu alaikum wr.wb

    saya mau konsultasi mas,d rumah orang tua saya blum ada pemasangan listrik mas,jd hanya pakai tenaga surya saja mas,selain untuk penerangan apa bisa d pakai jg buat lemari pendingin mas..?atw perlu alat tambahan ya mas??
    tolong d jawab ya mas?

  56. Nico

    apakah benar efisiensi dari solar cell dpat berkurang sbesar 1% dengan kenaikan suhu sistem sebesar 3.5 derajat Fahrenheit??
    jika iya, adakah cara mengalirkan panas itu keluar sistem?

  57. akhirul akbar

    mas,,, sya mw bertanya, dalam 1 panel surya itu memerlukan berapa banyk silikon (panel surya 100 kw).. mhn diberi jawabannya dengan data yg valid y mas..
    email saya: kitas_kita@yahoo.com

  58. m saiku

    assalamualaiku wr wb

    saat ini pengembangan sel surya dirasa masih mahal jika dibandingkan dengan energi listrik fosil….sebenarnya kebijakan apa yang mempengaruhi harga sel surya ini?apakah kebijakan feed in Tariff atau ada kebijakan lain lagi yang bisa merangsang pertumbuhan energi terbarukan ini/

    terima kasih

    wassalamualaikum wr wb

  59. putri

    Assalamu’alaikum Pak Adhi,,,

    Pak Adhi, beberapa hari yang lalu saya mendapat tugas mencari inovasi dibidang Offshore, saya kepikiran tentang korosi. kemudian saya mencari tau tentang sel surya. saya ingin mengaitkan keduanya, apakah sel surya bisa mencegah terjadinya korosi? itu yang coba saya hubungkan, tapi sampai saat ini saya belum menemukan jawabannya. apakah Pak Adhi bisa memberikan sedikit pencerahan terkait itu…???

  60. Isolasi

    Pak, saya mau tanya. Apakah saya bisa membeli mesin pembangkit tenaga listrik yang bekas yang berasal dari china? Apakah ada larangan yang diatur oleh Peraturan Pemerintah/Menteri bahwa mesin pembangkit listrik dari china yang bekas tidak boleh masuk ke wilayah indonesia? Mohon penjelasan dari bapak.
    email saya: isolasi.law22@yahoo.co.id

  61. beda solar panel monocrystal dengan policrystal apa ya gan?
    Trims

  62. kurniawan

    Salam,
    saya saat ini sedang melaksanakan penelitian yang menggunakan panel surya. saya mendapat ‘hibah’ panel surya dari seorang teman. sayang nya tidak ada informasi apapun yg terdapat pada panel surya. saya ingin menanyakan apa saja karakteristik yang perlu diketahui dan bagaimana menguji karakteristik nya. apabila ada artikel atau bahan bacaan tolong bapak kirimkan ke email saya. terima kasih atas perhatian dan bantuannya.

    salam

    kurniawan

  63. HI, salam kenal
    sy derriy dari bekasi

    saya mau tanya tempat beli solar cell yang masih lempengan sekitar jabodetabek di mana ya ?
    regards,

  64. muarif

    berapan sichhh harga per panel nya yang 100 watt

  65. Arief Rahman H

    Salam kenal,

    Mau tanya nih, apakah solar panel ini bisa menggantikan keseluruhan listrik dari PLN?😀
    Satu hal lagi, apakah ada wear out (penurunan kualitas) solar panel atau memang selamanya bisa kita pakai tanpa ada penggantian panel?

  66. olsa

    hi, salam kenal
    sy olsa di surabaya

    mau tanya untuk daerah jawa timur perusahaan yang produksi indium dimana ya?apa olsa bs dapet info/
    mohon bantuannya, terima kasih

  67. anton

    Saya sangat menyukai energi surya dan ingin mengaplikasikannya utk skala rumahan, namun info yg sy dapat ternyata harga utk kebutuhan daya 250 watt lengkap ternyata sangat mahak yaitu 4,8 juta, saya sangat ingin membeli tetapi dimanakah yang murah?mhon info toko yang menjual dg harga murah,tks.

  68. assalammu’alaikum kak ini novia dari universitas lampung,,judul skripsi saya adalah tentang solar cell ini,,bagaimana ia kak perhitungan teknis jika yang saya harapkan kapasitas solar cell itu 3000 watt,,

    terima kasih kak sebelumnya..

  69. klo mau tahu tentang solar panel silakan kunjungi http://solarpanelindonesia.wordpress.com

    Trims

  70. arya kusuma

    saya mau bertanya perkiraan harga panel surya dan baterai pada tahun 2010 kira2 berapa….????
    mohon bantuan informasinya ya….

  71. Asslamualaikum Pak Adhi..

    Gara-gara loe nih Dhi, gw akhirnya bikin blog. Inspired by you, hehehe.. btw, comment dikit nih.. sejak tahun 2009 gw kerja di pembangkit listrik, jadi sedikit banyak mengerti tentang listrik. Masalah belum banyaknya pembangkit tenaga surya di Indonesia adalah Karena mahalnya panel surya & ketahanan baterai (Indonesia masih import semua ini). Jadi kalau ingin bangun PLTS, seharusnya dengan subsidi pemerintah, kita harus bisa membuat pabrik panel surya dan pabrik batereinya, sehingga diharapkan harga listrik semakin murah.

    Waktu training di PJB tahun 2009, sudah diantisipasi sama PLN kok, kalau kedepannya di Indonesia bakal banyak rumah yang bisa membuat listrik sendiri.

    Salam,
    tetap semangat memajukan indonesia!!

    • Adhi

      Thanks Rif atas atensinya..😀

      Asal tahu saja, blog jelek ini ternyata sudah membius dan menjebak bnyk orang, terutama Yang memutuskan untuk studi lanjut soal sel surya, haha. Jadi bukan Cuma ente saja.

      Ya, intinya, Kita belum serius saja. Dan saya yakin petinggi2 energi kita akan terkaget2 jika melihat harga sel surya skr ini yang sebenarnya sudah tinggal 25% alias seperempat dari harga yang ada di Indonesia. Heran jg kenapa. Jadi jika alasannya harga, rasanya bukan alasan juga mengapa sel surya indonesia tidak bangkit.

    • Mudah2an impian Indonesia untuk memiliki produsen sel surya dan batre sendiri cepet terwujud deh, jadi pelosok nusantara bisa menikmati listrik. PLTS kan nggak perlu banyak maintenance, apalagi kalo pake lithium (LiFePO4) batre. Ngeliat negri sebrang (Aus), off-grid system udah jadi komersial sukses. Walau harga awalnya super mahal (ngeliat dari sini, buat sistem yang bisa supply 24kWh system per hari, harga belinya AU$80k), tapi harga per kWh untuk sistem ini selama 30 tahun (projected life-span), harganya udah sama dengan harga listrik lokal (grid connected).

      Andai, duit subsidi BBM (yang belasan milyar USD setahun) dipake untuk subsidi PLTS. Wah, nusantara bisa terus terang, terang terus… (kayak iklan phillips yak?)

  72. taufik qurohman

    Selamat malam mas.. mau nanya saya mau uji coba ke lampu LED Banyaknya unit 10 besarnya daya 10 watt / lampu, lama pemakaian 6 jam.. untuk panelnya saya harus menggunakan berapa banyak dan berapa wp?? untuk kebutuhan batrenya berapa bnyak dan besar batrenya berapa AH.. terimakasih

    • Adhi

      Terima kasih Pak Taufik atas kunjungannya.

      Kasarnya, Panel surya yang dijual itu biasanya 75, 100 atau mgkn ada yang 120 W. Jadi pertama, kita perlu mencari panel surya dengan daya 100 Wp untuk memenuhi kebutuhan 10 lampu LED itu.
      Kalau soal batereinya, saya kurang paham.🙂

      Semoga membantu. Dan sukses dengan lampu LED nya.

  73. assalamu’alaikum, salam kenal pak, saya latifa, sya mau tanya klo pesan kaca TCO di Indonesia tu dmn ya pak?

  74. salam kenal pak, pak mau tanya kaca ITO yang bagus itu belinya dimana ya Pak? trima kasih atas balasannya

  75. assalamu’alaykum
    mas mau tanya, pernah denger solar charger kan mas ya? itu prinsip kerjanya gimana ya mas? truss komponen apa saja penyusun rangkaiannya itu?

  76. Anggun

    assalamualaikum.
    pak adhi saya mau tanya kira-kira prospek pendirian pabrik semikonduktor grade silikon di indonesia itu gimana terutama untuk 5 tahun ke depan, karena silikon semikonduktor kn juga bs dipakai untuk modul surya dan baik panel surya dan peralatan semikonduktor juga banyak dipakai di indonesia..setahu saya saat ini indonesia blm punya pabrik pengolahan silikon baik menjadi metalurgical silicon, semiconductor grade silicon, maupun wafer silicon,, terima kasih sebelumnya

  77. Eka Prasetya Putra

    Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.
    Maaf mas mau tanya, apa rumus untuk dapat mengetahui berapa energi yang dihasilkan oleh modul surya apabila dalam keadaan cuaca cerah dan dalam keadaan cuaca mendung ?
    Terima kasih.
    Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh.

  78. Rudy Samadikun

    Salam kenal mas Adhi. Saya alumnus FTUI juga – jurusan elektro.

    Salut dengan semangat anda dalam mendalami penelitian dalam teknologi surya. Indonesia perlu lebih banyak edukasi mengenai teknogi surya sebagai salah satu renewable energy yang cocok sesuai dengan letak geografis negara kita dan sekaligus dalam rangka mengurangi ketergantungan terhadap BBM.

    Dari sisi bisnis teknologi surya, menurut saya Indonesia agak ketinggalan dalam beberapa tahun dibanding dengan negara lain. Kalaupun ada transaksi bisnis sifatnya masih skala kecil (dibawah 100kW) dan lebih terkait kepada solar home system yang bersifat stand-alone (off-grid). Kalaupun ada untuk gedung perkantoran / instansi belum banyak yang tersambung dengan grid utility (PLN).

    Proses manufacturing modul PV yang ada saat ini di Indonesia dalam skala terbatas mungkin sudah dilakukan oleh LEN, namun ini masih bersifat assembly dan bukan dimulai dari pemurnian crystaline sampai menjadi wafer/cell.

    Sudah seharusnya ada kebijakan pemerintah secara strategi jangka panjang maupun jangka pendek yang dapat mentrigger rantai supply-demand bisnis teknologi surya di Indonesia.

    Sebagai contoh India punya JNNSM (Jawaharlal Nehru National Solar Missioin) yang menargetkan kapasitas energi surya sebesar 20GW pada tahun 2022. China punya The Golden Sun Program yang menargetkan 15GW pada tahun 2015. Jerman menargetkan penggunaan 100% renewable energy pada tahun 2050, yang saat ini sudah terpasang 36,7 GW per Juni 2014.

    Bagaimana dengan Indonesia?

    Disisi lain keterlambatan kita untuk masuk kedalam bisnis teknologi surya ada hikmahnya, dengan market yang saat ini sedang mengalami konsolidasi akibat besarnya gap antara supply – demand yang menurut NPD Solarbuzz tahun 2012 saja sudah oversupply sebesar 60GW capacity vs 27GW committed (installed / under construction). Hal ini yang mengakibatkan harga jual PV mengalami penurunan sekitar 50% lebih, dengan tekanan jual yang tinggi dari pabrikan untuk dikonsumsi pasar yang demand nya tidak setinggi semasa solar boom tahun 2009-2010.

    Salah satu opsi pabrikan saat ini adalah mengurangi cost of production dari hulu sampai hilir, dan strategi ini tampaknya semakin pro kepada pabrikan asal negeri China, Taiwan yang labor cost nya lebih rendah atau yang sudah berhasil mengupgrade production line mereka dengan teknologi yang lebih efisisien dan terintegrasi.

    Again, Bagaimana dengan Indonesia?
    Apakah sebaiknya kita menunggu negara / pihak lain untuk terus menguasai teknologi dan memasarkannya?
    Apa sebaiknya tindakan kita untuk bersama-sama mendapatkan manfaat dari teknologi surya, baik bagi individu, bisnis maupun negara?

    “The best time to plant a tree was 20 years ago. The second best time is now” — Chinese Proverb.

    Mohon maaf jika komentar terlalu panjang dan rubbish ..
    Selamat berjuang dan semoga sukses !

  79. Mohon maaf bila komentas kami bernada promosi, barangkali rekan-rekan peneliti sel surya di tanah air berencana melakukan pengadaan peralatan untuk analisa atau karakterisasi sel surya kami bisa menyediakan peralatan yang diperlukan, untuk I-V Test, IPCE/QE (external quantum efficiency) serta internal quantum efficiency. Peralatan yang kami supply adalah dari Oriel/Newport USA.
    Silahkan kunjungi website kami: http://sa-photonics.com/products/solar-cell-research.
    Terimakasih. Salam PT. Serviam Abadimurni

  80. ide dan pembahasan yang menarik, harusnya tiap institut teknologi wajib bikin solusi energi alternatif .. terutama tenaga surya dan angin (hybrid)

  81. Kak, tolong di bantu ya…
    1. Apakah aplikasi sel surya bisa diterapkan di daerah yang kurang sinar matahari? Jika ya, bagaimana pengaruhnya?
    2. Bagaimana sel surya berfungsi?
    3. Berdasarkan material pembuatnya, ada berapa jenis sel surya? Sebutkan keunggulan dan kelamahannya!
    4. Perubahan energi apa dan bagaimana sehingga menghasilkan energi listrik di PLTS Fotovoltaik? Bagaimana proses perubahan energi dan komponen aapa saja yg diperlukan pada PLTS Fotovoltaik?

    Terimakasih, tolong dijawab soalnya besok mau dikumpulkan🙂

  82. Asslamu’alaikum…
    saya May, mahasiswa yang melakukan tugas akhir DSSC, saya mau tanya kalau beli kaca ITO dimana, dan berapa lama yang dibutuhkan untuk pemesanan?
    terima kasih.
    wassalam.

  83. jadearman

    saya tertarik untuk ikut terlibat dalam penelitian dalam bidang energi surya. jika ingin terlibat dalam penelitian seperti ini sebaiknya ambil jurusan pendidikan bidang apa ya?

    terima kasih
    salam

  84. Ilham Zharif

    Saya ingin bertanya:
    1. Apa saja faktor eksternal yang mempengaruhi besar daya yang di hasilkan panel surya tertentu?
    2. Seberapa besar dampak dari faktor eksternal tersebut?
    3. Bagaimana perhitungan dampak dari faktor eksternal tersebut?
    terima kasih

  85. sucahya

    kalau mau beli solar cell skala rumah tangga sampai 2400 WATT hubungi kemana ya? bisa tolong informasinya?

  86. Deby Renatafia

    Assalamualaikum.. kakak yang baik hatinya saya hendak bertanya. sebelumnya perkenalkan, nama panggilan saya Rena, ditahun 2015 ini saya duduk di bangku SMA kelas X MIPA

    saya hendak bertanya mengenai panel surya, mohon bantuannya ya kak..!! bantuan kakak akan membantu meringankan tugas KIR saya😉
    kira-kira panel surya jenis Thin Film Solar Cell (TFSC) apabila dilengkukkan apakah masih dapat berfungsi..??
    terimakasih

  87. kimia

    salam….saya mau tanya pak tempat untuk membeli kaca TCO/ITO/FTO di mana yah??mohon bantuannya pak

  88. Selamat siang, kak mau tanya, panel surya itu ada kemunkginan untuk diinovasikan di atap mobil ga ka? kalau bisa, itu mekanisme nya gimana ya? terimakasih sebelumnya🙂

  89. Bisakah modul tenaga surya yang 50 ahmpere untuk mengisi baterai aki yang 70 ahmpere?

  90. koko

    Dear team,
    Kl sisiten on grid apakah inverter bs ttp nyala atau saat malam dimatikan? Kl panel surya dibikin seri brp maksimal volt nya? Lbh baik volt tinggi 24/36 atau rendah 12v

    Terima kasih

    • Adhi

      Salam Mas Koko.Kalau Ingrid tetap BS nyala krm pasti Ada storagenya di pusat. Soal trgangan, Saya kurang paham tapi bisa diatur sesuai kbutuhan.

  91. wita indrawati

    assalamu’alaikum
    maaf mas mau tanya apa pengaruhnya kundisi matahari saat keadaan cerah dan mendung tehadap solar cell dan apakah jarak matahari dan solar cell berpengaruh juga ???

    terimakasih

    • Adhi

      Salam Mba Wita. Kalau mendung berarti cahaya mataharinya terhalang ke Solar sell. Artinya Intensität cahayanya berkurang. Ini jrlas berpengaruh pada kerja sel krn Output listrik yg dihasilkan jadi berkurang. Jarak mataharinya ke sel ngga Ada pengaruhnya. Mdh2an bisa menjawab. Salam

  92. salam kenal,
    mau tanya,kira kira limbah dan dampak lingkungan yg dihasilkan dari industri panel surya ini seperti apa?khususnya pada pembuatan metalurgical grade silicon,polykristalin dan wafer?
    thanks

  93. bobybda

    salam kenal om…
    Mau tanya nih… kalau memanfaatkan solar cell disiang hari dan langsung ke pemakaian ke kipas gimana caranya ya?
    Terimakasih atas ilmunya

  94. arman

    Salam kenal semuanya,

    Saya ingin mengambil topik ini sebagai bahan tesis saya,
    Ada yg bisa bantu jadi pembimbing saya?

    Saya sedang mengambil pasca sarjana jurusan energi terbarukan.

    Terima kasih

  95. arman

    Salam kenal,

    Saya ingin mengambil topik ini sebagai bahan tesis saya,
    Bisa bantu jadi pembimbing saya?

    Saya sedang mengambil program pasca sarjana jurusan energi terbarukan.

    Terima kasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s